Dikutip dari Forbes.com. Di semua sektor, bisnis bertarung dengan transformasi yang cepat. Selain itu, ada perubahan dan tantangan global yang sangat besar yang harus dihadapi, seperti perubahan iklim, masalah kesehatan seluruh dunia, dan pergeseran kekuatan politik dan ekonomi. Terus terang, dunia kita berubah dengan cepat. Dan organisasi harus belajar untuk beradaptasi. Berukut ini adalah 8 Trend Bisnis Terbesar Tahun 2022.

Delapan trend utama ini memberikan gambaran tentang bagaimana operasi bisnis berkembang agar sesuai dengan dunia kita yang berubah dengan cepat.

Trend 1: Operasi yang berkelanjutan dan tangguh

Setiap bisnis harus berusaha untuk menghilangkan atau mengurangi biaya lingkungan dalam melakukan bisnis. Dekarbonisasi rantai pasokan adalah tempat yang masuk akal untuk memulai, tetapi bisnis yang berpikiran maju mencari di luar rantai pasokan untuk meningkatkan keberlanjutan di semua operasi bisnis. Dan tentu saja, keberlanjutan terkait dengan ketahanan, karena ketahanan berarti mampu beradaptasi dan bertahan untuk jangka panjang. Bisnis apa pun yang mengabaikan keberlanjutan tidak mungkin berhasil di era konsumsi saat ini.

Trend 2: Keseimbangan antara pekerja manusia dan robot cerdas (AI)

Kami sekarang memiliki robot dan sistem kecerdasan buatan (AI) yang semakin mumpuni yang dapat melakukan tugas-tugas yang sebelumnya dilakukan oleh manusia. Hal ini membuat para pengusaha memiliki beberapa pertanyaan kunci: bagaimana kita menemukan keseimbangan antara mesin cerdas dan kecerdasan manusia? Peran apa yang harus diberikan kepada mesin? Peran mana yang paling cocok untuk manusia? Tidak diragukan lagi bahwa otomatisasi akan mempengaruhi setiap industri, jadi para pemimpin bisnis harus mempersiapkan organisasi mereka – dan orang-orangnya – untuk menghadapi perubahan sifat pekerjaan.

Trend 3: Pergeseran kumpulan bakat dan perubahan pengalaman karyawan

Cara kami bekerja berkembang, dengan lebih banyak orang muda memasuki dunia kerja, lebih banyak pekerja freelancer, dan lebih banyak pekerja jarak jauh / pekerja remote. Dalam buku “The Human Cloud”, Matthew Mottola dan Matthew Coatney berpendapat bahwa pekerjaan penuh waktu tradisional akan menjadi sesuatu dari masa lalu, karena bisnis beralih untuk mempekerjakan orang berdasarkan kontrak – dengan kontraktor tersebut bekerja dari jarak jauh. Karena jauh lenbih efisien waktu dan biaya produksi.

Trend 4: Bisnis yang lebih fleksibel dan lebih gesit

Secara tradisional, bisnis sangat hierarkis dan kaku dalam strukturnya. Tapi itu berubah, karena para pemimpin menyadari perlunya struktur yang lebih fleksibel dan lebih gesit yang memungkinkan bisnis untuk dengan cepat mengatur ulang tim dan merespons perubahan. Ini juga sebagian merupakan respons terhadap sifat pekerjaan yang berubah, khususnya menjamurnya pekerja freelancer dan jarak jauh / pekerja remote.

Trend 5 : Originalitas

Konsumen saat ini mencari hubungan yang lebih bermakna dengan merek. Dan kebutuhan akan koneksi ini telah memunculkan keaslian sebagai trend bisnis tersendiri. Keoriginalitas membantu membina hubungan antar manusia dengan manusia, kami senang melihat merek (dan pemimpin bisnis) menampilkan kualitas manusia yang penting seperti kejujuran, keandalan, empati, kasih sayang, kerendahan hati, dan bahkan mungkin sedikit kerentanan dan ketakutan. Kami ingin merek (dan pemimpin) untuk peduli tentang masalah dan berdiri untuk lebih dari sekedar menghasilkan keuntungan.

Tren 7: Kompetensi dan integrasi

Kita hidup di masa di mana hampir semua hal dapat dicapai dengan outsourcing (pengalihan ke pihak ketiga). Dunia bisnis global tidak pernah begitu terintegrasi. Dan itu pekerjaan yang bagus, karena kebutuhan untuk bekerja sama untuk memecahkan tantangan bisnis utama (belum lagi tantangan terbesar umat manusia) sangat besar. Memang, di masa depan, akan semakin sulit untuk berhasil tanpa kemitraan yang benar-benar erat dengan bisnis lain. Dalam praktiknya, ini berarti integrasi rantai pasokan yang lebih besar, lebih banyak integrasi data dan berbagi data antar bisnis, dan bahkan kerja sama antar pesaing. Zamannya kolaborasi nih.

Tren 8: Bentuk model pendanaan baru

Cara perusahaan dapat menghasilkan keuangan juga berubah. Platform dan mekanisme baru bermunculan untuk menghubungkan bisnis dengan investor dan pendonor – seperti crowdfunding, penawaran koin awal (ICO), tokenisasi, dan perusahaan akuisisi tujuan khusus (SPAC). Banyak dari metode baru ini didorong oleh gerakan keuangan terdesentralisasi , di mana layanan keuangan seperti peminjaman dan perdagangan berlangsung di jaringan peer-to-peer, melalui jaringan blockchain publik yang terdesentralisasi.

sumber : forbes.com

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top