HYBRID APPS VS NATIVE APPS: APA PERBEDAANNYA?
Bagi pemilik bisnis, ide membuat aplikasi untuk bisnis seseorang mungkin tampak seperti ide yang bagus. Mengetahui perbedaan antara aplikasi hibrida dan asli adalah langkah pertama untuk membantu mengetahui jenis aplikasi apa yang pada akhirnya akan memajukan bisnis. Hal ini terutama terjadi di era internet di mana aplikasi ada di mana-mana dan pemasaran digital adalah mode utama periklanan.

Tapi bagaimana cara mengembangkan aplikasi? Apakah aplikasi hybrid merupakan pendekatan terbaik, atau apakah aplikasi asli lebih baik? Mari kita lihat semua yang perlu diketahui pemilik bisnis tentang aplikasi hybrid vs asli, ledakan aplikasi, dan beberapa panduan untuk membuat aplikasi untuk bisnis.

Pengembangan Aplikasi

2021 adalah surga bagi pengembang aplikasi. Selama dekade terakhir ini, aplikasi dengan cepat meledak dalam popularitas dan hampir setiap konsumen di dunia menggunakan aplikasi melalui perangkat seluler mereka. Ini adalah sesuatu yang benar-benar dapat dimanfaatkan oleh pemilik bisnis.

Untuk bisnis e-commerce atau penyedia layanan, membuat aplikasi bukanlah hal yang sulit. Toko online, layanan konseling, tutor bahasa, dan hampir semua bisnis lain di luar sana yang dapat memaksimalkan efisiensi dengan aplikasi untuk konsumen mereka harus mempertimbangkan untuk mengembangkannya.

Namun, membuat aplikasi mungkin bukan ide terbaik untuk setiap bisnis di luar sana. Ambil contoh toko kelontong lokal, misalnya. Anda dapat mempertimbangkan (dalam contoh toko kelontong) membuat aplikasi untuk bisnis menampilkan kode kupon dan penawaran lainnya. Itu mungkin berguna bagi pelanggan Anda, tetapi jika itu tidak menghasilkan peningkatan pendapatan yang sama atau lebih besar dengan jumlah waktu dan uang yang Anda habiskan untuk mengembangkan aplikasi, maka pengembangan aplikasi mungkin menjadi pilihan yang lebih baik di masa mendatang.

Semuanya bermuara pada brainstorming kasus penggunaan Anda atau kebiasaan beli. Mengapa konsumen ingin menggunakan aplikasi Anda? Layanan apa yang akan diberikannya kepada konsumen di pasar target Anda, dan apakah pada akhirnya akan menjadi keuntungan yang cukup besar untuk menjamin waktu dan uang yang digunakan untuk membuat dan mengelola aplikasi? Luangkan waktu untuk duduk dan mengevaluasi dengan tepat mengapa Anda menginginkan aplikasi untuk perusahaan Anda.

Apakah Setiap Owner dapat Membuat Aplikasi Mobile untuk Bisnisnya?

Jawaban singkatnya adalah “ya, tapi”. Dengan kata lain, ya, siapa pun dapat membuat aplikasi, tetapi mereka memerlukan kasus penggunaan yang menarik, Kebutuhan fitur untuk aplikasi, dan pengembangan. Pengembangan aplikasi membutuhkan pengalaman dan keahlian, yang bukan sesuatu yang bisa dipelajari seseorang dalam semalam. Jika Anda adalah bisnis kecil yang tidak memiliki aplikasi, mulailah mencari pengembang yang mempekerjakan.

Jika Anda dapat memikirkan kasus penggunaan untuk aplikasi bisnis yang benar-benar dapat memberikan sesuatu yang sangat berguna bagi pelanggan Anda dan meningkatkan konversi penjualan Anda, inilah saatnya untuk hiring pengembang aplikasi macam kami ini.

Tetapi jika Anda menyewa pengembang aplikasi untuk mengambil tugas membangun aplikasi bisnis Anda, Anda masih harus memutuskan apakah akan membangun aplikasi itu secara NATIVE, sebagai HYBRID, atau sebagai PWA / Web APP.
Berikut adalah perbedaan penting antara aplikasi hybrid dan native.

Apa Itu Aplikasi Hybrid?

Aplikasi hybrid, setidaknya dalam satu hal, agak sedikit memiliki kemiripan dengan native. Ini karena aplikasi hybrid dapat diunduh dari toko aplikasi platform seperti aplikasi asli. Aplikasi hybrid dapat mengakses semua fitur platform asli (seperti GPS, kamera, akselerometer, dan lainnya).

Namun, ada beberapa perbedaan yang sangat mencolok antara aplikasi hybrid dan aplikasi native.

hybrid vs native
Kelebihan Aplikasi Hybrid

Ada banyak kelebihan menggunakan aplikasi hybrid untuk tujuan bisnis:

  • Karena ada satu basis kode untuk semua platform (android & IOS), pengembang hanya perlu menulisnya sekali dan menjalankan kode di mana pun diperlukan. Aplikasi native perlu dibuat dan dipelihara secara terpisah dan koding secara individual untuk setiap platform.
  • Aplikasi hybrid mampu mencapai akselerasi kinerja berbasis perangkat keras yang sama dengan aplikasi native. Ini bukan “pro” karena aplikasi native dapat melakukan hal yang sama, tetapi ini adalah sesuatu yang perlu diingat.
    Aplikasi hybrid memiliki semacam build “satu untuk semua” yang dapat menghemat waktu dan uang saat mengembangkan versi berbeda dari aplikasi yang sama.
  • Aplikasi hybrid dapat memiliki pengalaman pengguna yang identik dan konsisten di seluruh platform (baik atau buruk), terlepas dari apakah pengguna berpindah di antara sistem operasi, perangkat, atau browser yang berbeda atau tidak. Ini bisa lebih baik untuk efisiensi, tetapi lebih buruk karena tidak memperhitungkan bagaimana pengguna berperilaku di lingkungan yang berbeda.
  • Pengembang aplikasi atau tim pengembangan yang sama akan dapat memberikan aplikasi hybrid untuk semua dan semua platform, termasuk situs web karena semua yang diperlukan untuk mengembangkannya adalah teknologi web.
Kekurangan Aplikasi Hybrid

Meskipun aplikasi hybrid cukup berguna, mereka juga tidak sempurna:

  • Aplikasi hybrid cenderung memiliki masalah lagging, bahasa jawanya Ngelag. Ini karena aplikasi hybrid dijalankan di banyak sistem operasi yang berbeda, dan komplikasi antarmuka dapat menyebabkan lambat.
  • Karena sifat aplikasi hybrid, tampilan aplikasi dapat bervariasi antar pengguna. Ini tergantung pada versi perangkat lunak yang mereka gunakan dan sistem operasi yang mereka gunakan juga. Ini akan membutuhkan pengujian yang berlebihan untuk menghindari.
  • Aplikasi hybrid dapat mengakses semua fitur perangkat seperti media galeri dan touchID. Namun, aplikasi hybrid bergantung pada plugin asli. Terkadang, fitur perangkat yang sama sekali baru mungkin tidak tersedia sebagai plugin asli. Pengembang yang baik dapat menulis sendiri, tetapi ini menambah lebih banyak komplikasi dan sakit kepala pada proses pengembangan.
  • Aplikasi hibrid bergantung pada berbagai pustaka dan kerangka kerja yang berbeda, seperti Cordova atau Ionic. Ini harus disinkronkan dengan rilis dan perubahan versi platform terbaru.
  • Karena platform yang berbeda juga memiliki pilihan perangkat keras yang berbeda, Anda mungkin harus mengembangkan cabang fitur dan alur pengguna yang berbeda pula, yang meningkatkan biaya dan waktu pengembangan.

Apa itu Aplikasi Native?

Aplikasi native adalah jenis perangkat lunak atau program yang telah dikembangkan untuk melakukan tugas yang sangat spesifik dalam platform atau lingkungan tertentu. Aplikasi native dibuat menggunakan alat pengembangan perangkat lunak (juga dikenal sebagai SDK) untuk kerangka kerja perangkat lunak, platform perangkat keras, atau sistem operasi tertentu.

Aplikasi native biasanya dibuat menggunakan Java, Kotlin (Android) dan aplikasi Native iOS dibuat dengan iOS SDK dan Swift.

Kelebihan Aplikasi Native

Beberapa manfaat menggunakan aplikasi asli meliputi:

  • Aplikasi native cenderung lebih cepat loadingnya karena mereka asli dari platform tempat mereka dikembangkan.
  • Mereka cenderung bekerja lebih baik secara offline, artinya tidak ada konektivitas internet yang diperlukan untuk menjalankannya (sebagian besar.) Jika salah satu pengguna Anda terjebak di antah berantah, seperti di pesawat atau di kereta bawah tanah, mereka masih bisa mengakses fitur dasar aplikasi Anda.
  • Aplikasi native cenderung memiliki tampilan dan nuansa yang dapat dikenali, karena pada dasarnya adalah versi aplikasi default sistem operasi. Keakraban ini dapat menambah pengalaman pengguna.
  • Mereka mempertahankan rasio aspek untuk meningkatkan kualitas grafik dan gambar dalam aplikasi.
    SDK asli dapat mengakses fitur perangkat tanpa bekerja melalui kerumitan plugin asli. Fitur perangkat baru akan tersedia langsung bersama dengan SDK, yang menyederhanakan proses manajemen pengembangan.
  • Aplikasi native memiliki sedikit ketergantungan pada perpustakaan dan platform sumber terbuka seperti Cordova dan Ionic, yang membuat aplikasi asli sedikit lebih mudah untuk digunakan.
  • Dari perspektif produk, mengembangkan untuk satu platform seperti iOS dapat memfokuskan sumber daya Anda pada pengujian dan menciptakan pengalaman yang tepat bagi pengguna Anda. Setelah kecocokan pasar produk tercapai, Anda dapat membuat ulang fitur unggulan tersebut dengan lebih efisien untuk platform lain seperti Android atau web.
Kelemahan Aplikasi Native


Aplikasi asli memang memiliki beberapa kelemahan untuk dipertimbangkan:

  • Merilis fitur yang sama persis di semua platform secara bersamaan hampir selalu cukup sulit dan memakan waktu. Ini karena aplikasi native memiliki basis kode yang berbeda.
  • Keahlian yang berbeda diperlukan untuk mengembangkan, memelihara, dan mengelola aplikasi yang sama pada setiap platform yang berbeda, yang pada akhirnya menambah biaya pemeliharaan aplikasi.
  • Upaya pengembangan terpisah untuk setiap platform dapat menjadi rumit, yang berkaitan dengan waktu pengembangan.
  • Setiap kode platform harus memiliki siklus rilis dan pembaruannya sendiri. Hal ini pada akhirnya menambah waktu dan biaya pengembangan.
  • Aplikasi asli cenderung membutuhkan waktu lebih lama untuk diunduh, yang dapat menyebabkan calon pengguna gagal di tengah proses pengunduhan jika terlalu lama. Pengguna juga perlu membuka toko aplikasi, mencari aplikasi, membukanya, menyetujui syarat dan ketentuan, dan akhirnya mengunduh– yang dapat menyebabkan mereka melompat jika aplikasi Anda tidak cukup berguna untuk masalah tersebut.

Aplikasi Hybrid vs Native : Mana yang Harus Saya Pilih?


Sederhananya, perbedaan utama antara aplikasi hybrid dan native adalah ini:

Aplikasi hybrid dikembangkan di semua platform, sedangkan aplikasi native dikembangkan untuk sistem operasi tertentu (android saja, atau ios saja). Ini adalah perbedaan antara memiliki aplikasi individual untuk sistem operasi smartphone individual, atau aplikasi yang konsisten di semua platform dan bekerja dengan baik di semua platform.

Pada akhirnya, keputusan terbaik terletak pada tujuan dan prioritas bisnis Anda.

Kesimpulan Aplikasi Native

Aplikasi native cepat, sesuai dengan fitur perangkat, dan dapat lebih ditargetkan untuk kebutuhan pengguna. Namun, ada banyak pengembangan yang masuk ke aplikasi native dan itu dapat menyebabkan lebih banyak waktu dan uang yang dihabiskan. Lihat contoh aplikasi native untuk melihat apa yang dilakukan orang lain untuk mendapatkan inspirasi.

Kesimpulan Aplikasi Hybrid

Aplikasi hybrid sedikit lebih mudah untuk digunakan dengan pengembangan dan bahkan mungkin lebih murah untuk diproduksi dalam beberapa kasus, tetapi dapat mengalami keterlambatan dan perbedaan antara perangkat dan sistem operasi. Ini bisa sangat bermasalah untuk aplikasi kelas bisnis. Seperti halnya aplikasi native, mungkin ada baiknya melihat contoh aplikasi hybrid untuk melihat hasil akhir yang umum.

Aplikasi Native vs. Aplikasi Hybrid : Kesimpulan

Pada akhirnya, disarankan untuk menggunakan aplikasi native jika Anda memiliki waktu kurang dari beberapa bulan untuk mengembangkan aplikasi. Itu karena Anda ingin memfokuskan semua energi dan sumber daya Anda untuk menciptakan satu pengalaman untuk satu basis pengguna, dengan sangat baik. Jika Anda gagal melakukannya, Anda harus mengulanginya dengan cepat, dan memperbarui kode untuk beberapa platform sebenarnya meningkatkan beban kerja. Jika Anda ingin menguji pasar pribadi terbatas pada keramahan pengguna aplikasi Anda, mungkin ada baiknya mengembangkannya sebagai aplikasi native.

Setelah fase pengujian selesai dan fitur diuji dan ditentukan, mungkin alangkah baiknya untuk beralih ke hybrid untuk mengimplementasikan ke lebih banyak platform. Jika aplikasi tidak berhasil dalam fase pengujian, Anda beruntung dan menghemat banyak perubahan dengan tidak berinvestasi dalam pengembangan hybrid.

Jika, di atas segalanya, Anda menginginkan aplikasi dengan pengalaman pengguna, keamanan, dan kinerja terbaik, pilih pengembangan native untuk aplikasi bisnis Anda. Ketika sampai pada itu, aplikasi native adalah pendekatan yang lebih aman untuk pengembangan karena memaksa Anda untuk fokus pada produk minimum yang layak daripada set fitur skala besar. Seperti kata pepatah, lebih baik melakukan satu hal dengan sangat baik daripada banyak hal yang buruk. {sumber:sfappworks.com}

Hubungi kami untuk konsultasi tentang opsi mana yang terbaik untuk Anda.

https://fixit-studio.com
Anggit Restu 0812-3875-5559
fixitlogic@gmail.com

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top